Friday, April 18, 2014

10 Perkara Yang Kita Lakukan, Yang Buat Kita Haru Biru

Sambungan...

SELALU kita baca tentang teknik atau cara untuk menambah BAHAGIA (bukan menambah bahaya, dengan menambah 'payung emas' dsb). Law of Attraction; 'Hukum Tarikan' menganjurkan - apa yang kita fikir, akan jadi diri kita.

Berikut adalah 10 (6-10) perkara yang boleh sabotaj keharmonian, kebahagiaan dan ketenangan kita:

6. Terlalu hargai posesi (harta benda) melebihi pengalaman

Bila kita punya terlalu banyak 'mahu', kita akan lupa apa yang benar-benar 'perlu'. Kita perlukan sebuah kenderaan untuk bergerak dari satu tempat ke tempat lain, namun 23 biji kenderaan yang sama fungsinya (cth. Ferrari merah, kuning, cokelat, kelabu taik anjing etc.) adalah kemahuan yang KOSONG. Tiada erti. Mungkin kita bertungkus lumus untuk mendapatkan sebiji 'kereta sukan' untuk berlumba, yang kita eksplorasi had kuasanya - berkongsi pengalaman dengan rakan-rakan enthusiast (pencinta) - ia jauh lebih bermakna dari menggilap 23 biji kereta dan hanya menayang sahaja.

Nota kaki (menyimpang lagi): Manusia adalah seperti mesin. Perlu dieksplorasi had kemampuannya. Kereta berkuasa kuda 500bhp, kalau hanya diguna untuk pergi ke pasar basah Selayang, lambat laun akan jadi 'lemau' kerana tidak diuji had kuasanya. Mungkin dengan jumlah wang yang sama, kita mampu membeli SUV atau 4WD mewah yang boleh mengangkut setengah tan ikan mayong dari pasar tersebut. Berbicara soal mengenali kemampuan dan keperluan diri. Sama juga dengan wanita, jika kita tidak pernah mengeksplorasi ia, kita tidak akan tahu apa yang mampu dilakukannya. Untuk yang berkahwin sahaja; 'isteri umpama ladang, terokailah ia'. Sekian.

7. Pasrah

Bukan senang nak senang, dan bukan susah nak susah. Kalau tak pecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Berakit ke hulu, berenang ke tepian, bersakit dahulu, bersenang kemudian.

Kalau jadi senang itu senang, semua orang sudah senang.

Ah, banyak pulak berperibahasa. Harap-harap anda faham. Kalau tak faham juga, mari sini aku bajak muka tu (gurau kasar). Ramai orang kita yang pasrah, berserah kerana MALAS untuk SUSAH.

Cth.

1. Berapa ramai antara kita yang berkereta ke tempat kerja, dan mengeluh sepanjang hari sebab trafik sesak? Berapa ramai yang boleh cari alternatif lain, tapi tak buat, sebab malas? Jalan kaki, naik basikal, naik Caferacer (motorsikal), naik LRT, naik helikopter atau tunggang unta sekalipon - pasti ada cara. Jimat masa berharga untuk dihabiskan makan malam bersama keluarga misalnya.

2. Berapa ramai antara kita yang sanggup beratur panjang di tol-tol lebuhraya sebab malas nak beli/topap (top up) Touch 'n Go, yang padahal terdapat di Kad Pengenalan kita? Berapa ramai pula yang tak tahu dan tak ambil tahu, IC kita ada fungsi T'nG?

3. Berapa ramai antara kita yang belum ada pasangan? Berapa ramai antara kita yang sudah ada pasangan, tetapi tidak puas hati, dan terus bersabar sebab tak cari jalan keluar (penyelesaian)? Berapa ramai antara kita yang sudah ada pasangan, tetapi ingin menambah pasangan, tapi tak tahu cara? (Soalan akhir tiada kena mengena dengan topik ini)

8. Biarkan ketakutan bukan kreativiti yang mengawal diri

Itu takut, ini kecut. Orang MALAS cari ALASAN. Orang RAJIN cari JALAN. Jadi kreatif, guna kapasiti otak kita yang luas, untuk selesaikan masalah. Atau cari orang-orang yang layak kita berguru.

9. Bakhil

BERI dan kita akan TERIMA. 

Orang MISKIN (60%) akan terima dan terima.
Orang BIASA (30%) akan terima kemudian beri.
Orang KAYA (8%) akan beri kemudian terima.
Dan orang MULIA (2%) akan beri dan beri.

Jadi orang kaya sudahlah (senyum).

Sebagai pasangan, kita selalu fikir tentang apa yang pasangan kita buat dan beri pada kita. Sebelum kita buat dan beri kepadanya. Hukum di atas adalah mudah, kita hanya perlu fikirkan apa yang kita perlu buat dan beri pada orang, dan dengan izinNya, kita akan dapat HABUAN kita.

10. Gagal hidup dengan penuh makna!

Kita terlalu sebok bimbang akan masa depan dan hidup dengan masa silam. Keharmonian, kebahagiaan dan ketenangan sebenar datang dari sifat contentment (puas dan syukur), hidup sepenuhnya dalam waktu sekarang. Live the moment

Mengakhiri dengan serangkap ayat klise; hari ini adalah apa yang kita usahakan semalam, dan esok adalah apa yang kita usahakan hari ini.

TAMMAT

10 Perkara Yang Kita Lakukan, Yang Buat Kita Haru Biru

SELALU kita baca tentang teknik atau cara untuk menambah BAHAGIA (bukan menambah bahaya, dengan menambah 'payung emas' dsb). Law of Attraction; 'Hukum Tarikan' menganjurkan - apa yang kita fikir, akan jadi diri kita.

Berikut adalah 10 perkara yang boleh sabotaj keharmonian, kebahagiaan dan ketenangan kita:

1. Berdendam 

Nabi Muhammad SAW juga berpesan, 'sebelum tidur, maafkanlah semua orang'. Tapi aku faham, bila kita pernah disakiti; ditipu, disamun, dikhianati atau dicabuli, lebih-lebih lagi dengan orang yang kita percaya dan rapat - kita akan berdendam. Dendam itu RACUN. Bila kita marah, benci, dan sakit hati terhadap orang lain - dan kita berniat untuk 'memulang paku buah keras', perasaan negatif itu akan memakan diri. Kalau tenang itu air, dan marah itu api, cuba simpan api dalam perut - mau terbakar ulu hati.

Cara aku, bila dah makin dewasa ni, ialah dengan terus melakukan perkara-perkara elok, menarik dan menguntungkan - supaya aku tidak ada masa untuk memikirkan soal dendam. Aku tanamkan rasa simpati pada si penipu, penyamun, pengkhianat dan pencabul itu. Kerana bila makin dewasa, aku makin faham, yang setiap perbuatan akan mendapat balasan. Baik dibalas baik, buruk dibalas buruk. Layan anak bini, lebih baik.

2. Berhenti mengejar impian

Ah, ini yang paling sedih. Dulu masa aku muda belia, sewaktu menonton National Geographic berkenaan rutin hidup haiwan, aku tersenyum dan berfikir sendirian, "Kasihan haiwan, keluar sarang buru makanan, makan, balik sarang tidur, esok ulang semula. Tak ada TV, tak ada muzik, kereta Proton Saga dsb." Namun, bila menganjak dewasa, setelah tinggal lama di Jepun, dan melawat hampir semua negara-negara Asia; aku sedar, kebanyakan dari kita juga sama melayari 'rutin hidup haiwan' - keluar rumah pergi kerja, kerja untuk cari makan, balik rumah tidur, esok ulang semula. Walau ada TV, muzik dan kereta Perodua Kancil - bila kita hanya hidup sekadar untuk hidup, tanpa impian, kita juga sama dengan haiwan.

Aku tak berniat untuk berbahasa kasar, menyamakan kita dengan haiwan, tapi itulah hakikatnya. Aku ada ramai kawan-kawan yang waktu remaja gemar bermain muzik. Memang dengan muzik, agak sukar untuk menampung kehidupan, namun mereka tetap berkarya, dan mencari ruang untuk berkongsi bakat dengan dunia. Ada yang dapat membuat pendapatan sambilan dengan muzik mereka. Dan yang paling penting, mereka sentiasa hidup mengejar impian.

3. Tidak cari masa buat apa yang kita suka

Yang ini juga berkait rapat dengan nombor dua. Berapa ramai antara kita yang murung, menyumpah seranah bila datang sahaja penghujung hari Ahad? Kerana Isnin sudah TERPAKSA bekerja semula. Mengarungi lautan sesak kereta, bahang aroma peluh dalam tren yang padat manusia, mengadap wajah Pengurus yang menikam jiwa (secara literal) dan selalu mencari silap kita.

Steve Jobs pesan, 'carilah sesuatu yang kita suka buat (kerja), dan jangan berhenti selagi kita belum jumpa.' Aku faham, ramai antara kita yang tak suka kerja yang mereka lakukan, apatah lagi bila makan gaji. Berlainan dengan mereka yang ada bisnes sendiri misalnya, sentiasa bertungkus lumus memastikan solidariti dalam kompeni dan vitaliti diri dan perniagaan terkawal - mereka pasti suka dan berahi untuk hidup hari-hari. Berahi dengan kerjayalah

Sebelum kahwin dan menjad ayah, aku gemar study tentang human science: women and their mind. Walau penjelasanku lebih kedengaran macam alasan untuk menghalalkan sikap 'Buaya Darat', namun ilmu yang aku peroleh dapat membantu rakan-rakan yang mendambakan kehadiran pasangan hidup. From a player to a coach. Asal niat ikhlas. Dan aku amat 'berahi' dalam perkongsian ilmu dengan rakan-rakanku itu. 

Jadi, luangkan masa buat apa yang kita suka; menulis, melukis, mengumpul setem, atau mengajar CARA PIKAT WANITA dsb.

4. Berkawan dan berhubung bagai 'lepas batuk di tangga'

Di metropolis macam Kuala Lumpur, ramai yang hidup 'sendiri-sendiri'. Tidak ada yang bertegur sapa lagi. Jiran sebelah rumah mati keras pon, bila masuk Internet, baru kita perasan. Yang berkawan di pejabat misalnya, hanya kenal nama depan sahaja (nama belakang = lepas bin/binti). Kalau bercerita, kita canangkan yang elok-elok cuma.

Hargai sahabat-sahabat kita. Terutamanya dari kampung, dan waktu di sekolah dulu. Waktu kita tak pernah malu bercerita hingga perihal seluar dalam yang koyak. Belajar bersama, main bersama (hey 3x, tiga sekawan). Apa yang aku cuba utarakan di sini, ialah kepentingan berbicara dari hati ke hati. Deeper Conversations bak kata Yunalis Zarai. 

Nota kaki (menyimpang): Salah satu langkah penting dalam PIKAT; Buka - Tarik - Tolak - Goda, iaitu 'tolak', di mana aku syorkan kepada lelaki yang ingin memikat wanita, supaya berkomunikasi secara 'dalam' atau 'spiritual' dan 'emosional'. Selepas 'tarik' (proses attraction), si wanita perlu lihat, walaupon James Bond yang gagah ada kelemahannya, ada gundahnya. Baru lengkap proses perkenalan. Sebelum digoda.

5. Banding-banding!

Ini orang kita memang terer (handal). Salah satu benda yang negatif produk Media Sosial, ialah kita suka 'jaga tepi kain' orang lain. Memang ada segelintir yang sengaja menayang kesenangan hidup mereka, dengan harapan ada yang bereaksi, cemburu, iri dsb. Tapi kita perlu faham, mereka yang mencari validisi (pengiktirafan) orang lain tentang hidup mereka, adalah orang yang sunyi sepi. Yang memerlukan pujian orang lain untuk rasa hidup dan dihargai. 

Kita tak tahu perjalanan hidup seseorang itu. Betapa susah payah, sebelum kecap kesenangan. Rumah besar, kereta berderet, namun belum dikurniakan cahayamata, atau punya Isteri yang serupa Naga. Mereka juga ada cerita tersendiri, dan kekurangan dalam kelebihan.

Kata orang puteh lagi, "silence is the best revenge". Bukan soal dendam, namun bila ada yang cuba menunjuk-nunjuk dengan harapan kita bereaksi, DIAM adalah ubat paling mujarab. Manusia yang suka perhatian, akan benci pada 'boh-layan' (tiada layanan), kerana mesej mereka tidak sampai. Dan paling penting, hargai apa yang kita ada; tulang empat kerat yang tiada cacat, udara dalam paru-paru bersih tanpa asap rokok, anak-anak yang bijak dan cerdas, Isteri yang cantik dan 'berahi' dengan kita (gurau).

...bersambung

Monday, December 23, 2013

Wasabi dan Sambal Belachan (Episod 2)

直美さん:あなたがいない間、彼女は、毎晩泣いてたのよ!大変だったわ、あたし…
(Anata-ga inai aida, kanojyo-wa, maiban naitetanoyo! Taihen-dattawa, atashi...)
"Selama ketiadaan kamu, dia, setiap malam menangis! Yang teruknya, saya..."

Ayat pertama Naomi-san, waktu menjemput aku di Narita Airport. Maya seperti mahu tak mahu, menerpa aku. Rindu tapi malu.

Naomi-san, Ibu kepada Maya, mereka tak ubah bagai adik beradik, pada akrab dan cantik. Lebih lagi setelah bapanya meninggalkan mereka, waktu Maya masih di sekolah rendah.

真弥:ちょっと太ってきたね!美味しくて、懐かしい味の物ばっかり、食べて来たでしょう?
(Chotto futotte-kitane! Oishikute, natsukashii aji-no mono bakkari, tabete-kita desyou?)
"Awak dah gemuk sikit lah! Asyik makan benda yang sedap dan nostalgia saja kan?"

Perli Maya, tatkala sedar perubahan 'tembam berair' pada pipiku. Yelah, dua bulan bercuti musim panas di Malaysia, memang melahap puas segala aneka juadah.

Pejam celik, dah lebih setengah tahun, aku bersama dengan Maya. Masih terbayang segar, kereta Daihatsu Max dia yang meluncur ke dalam longkang, waktu menghantarku pulang. Jalan bersalji memang licin dan bahaya. Terpaksa aku tumpangkan Maya di 'rumah kotak' sempitku, malam itu.

Dua bulan memang lama, memang dalam, rindu dendamku pada Malaysia. Bukan sahaja makanan, namun juga pada gadis Melayu. Aku hanya lelaki biasa, yang lemah dan punya khilaf.

Berbundut-bundut dia bekalkan aku mee Maggi pulang ke Jepun. Dan dia juga yang berbuyut-buyut temankan aku makan Maggi goreng di mamak SS14, PJ. Dia, si gadis Universiti Malaya, dan Hana namanya...

つづく


*Petikan dari Facebook: Belajar Bahasa Jepun dengan Che'gu JD (Jul '13)

Wasabi dan Sambal Belachan (Episod 1)

MAYA () namanya. Gadis ayu, si penjual bunga. Musim dingin tahun 2003. Aku juga berkerja di kedai bunga. Kalau dalam resume, 'mat bunga' mungkin sesuai dalam ruangan 'pengalaman bekerja'. Namun job deskripsi aku, ialah menghambur kudrat memproses bunga, sebelum dijadikan gubahan indah. 'Buruh kasar' lebih tepat, agaknya.

弥:すいません、あの箱、運んで頂けませんか?
(Suimasen, ano hako, hakonde itadakemasenka?)
"Maafkan saya, kotak itu, boleh tolong angkat?"

Aku:すげ儀正しいね。良いよ~
(Suge~! Reigi-tadashiine. Iiyo...)
"Hebat! Sungguh sopan-santun. Baiklah..."

Kami bertukar senyum. Gadis Jepun memang terkenal dengan sopan dan santun, lemah dan lembut. Maya tidak terkecuali. Dia baru lepas sekolah menengah, baru 18 tahun. Namun berdikari.

Aku di tahun tiga pengajian, Ijazah Kejuruteraan Mekanikal Sistem. Mencari duit lebih waktu cuti musim sejuk, untuk tukar ekzos buluh pada kereta sukanku (sportscar).

Hari itu kerja agak berat. Perlu kejar waktu untuk cukupkan permintaan pelanggan, yang banyak dari kedai bunga, berhempas pulas untuk jualan musim Krismas dan tahun baru.

Yamaguchi Koujocho, pengurus kilang yang agak rapat denganku, meminta aku tinggal membantu. Hadi, junior di Universiti, yang tumpangkan aku datang, mahu pulang. Aku curi pandang pada Maya, dengan isyarat bisik di bibir...

Aku
:俺を送ってくれ~
(Ore-wo okutte kure~)
"Tolong hantar aku pulang..."

弥:うん~
(Un~)
"Ok..." (Cara gadis Jepun kata
はい(hai') atau 'ya')

Maya mengangguk malu, tapi mahu...

つづく= tsudzuku = bersambung

*Petikan dari Facebook: Belajar Bahasa Jepun dengan Che'gu JD





Tuesday, March 19, 2013

ALIFBATA - Zainab anak Tok Kadi

ALIF - Ada teratak di ujung kampung
Ba - Bawah cermin kopak ada kotak
Ta - Tersembunyi dalamnya si gadis murung
Sa - Sungguh cantik walau tak berbedak

Jim - Jeram kota deras ku arung jua
Ha - Hampir lemas dalam rimba berahi
Kha - Khilaf dan lemah aku pada indahnya
Dal - Dada dan pinggul menggegar rohani

Zal - Zalim andai tak ikut kata hati
Ra - Resah belikat selinap ke pinggang
Zai - Zainab namanya anak Tok Kadi
Sin - Singa umpama ayahanda nan garang

Shim - Syumul lelaki menghambat wanita
Sod - Solat dan puasa modal gurindam
Dod - Domba dan adu ku hirau tiada
To - Tok kadi tolong anakmu ku idam

Zo - Zorro kampung itulah gelaran
Ain - Angan menjadi jaguh wanita
Ghain - Ghazal untuk Zainab aku dendangkan
Fa - Fantasi hampir menjadi nyata

Qhaf - Qhuldi bikin senjata Hawa
Kaf - Komplot si Iblis jatuhkan Adam
Lam - Lambat laun punahlah hamba
Mim - Mimpi Zainab lencunkan tilam

Nun - Nun teratak di ujung kampung
Wau - Walhal cermin kopak atas kotak
Ha - Hati Zainab cinta yang agung
Amzah - Aku larikan tak sempat berbedak

Ya - Yarrr, aku sudah kidnap Zainab anak Tok Kadi

Monday, October 1, 2012

JEPUN satu!



ルイ川 Rui Gawa
作曲(sakyoku)Songアイザット/アナス(Aizatto/Anasu)
作詞(sakushi)Malay Lyricsアイザット/アナス(Aizatto/Anasu)
翻訳(honyaku)Japanese Lyricsナディル/JD(Nadiru/JD)

瞳を閉じてくれて、hitomi-wo tojite kurete
地球の声を聞いて、chikyu-no koe-wo kiite
疑いなく、utagai-naku ここは君の場所、koko-wa kimi-no basho
変わったとしても、kawatta to-shitemo心には残るよ、kokoro-ni-wa nokoru-yo
信じているならば、shin-jite-iru naraba
Pejamkan matamu untukku
Dengarlah dunia berkata-kata
Usah kau ragu di sini tempatmu
Walau berubah di mata kita tetap indah
Selagi kau masih percaya

笑って、悲しむ、分かれて、waratte, kanashimu, wakarete
道のりが行き詰まる、michi-nori-ga yuki-zumaru
この全てが願うものだろうか、kono subete-ga negau-mono darouka
ただこの世を追い続けてるだろうか、tada kono yo-wo oi-tsu-zu-keteru darouka
信じていたいのさ、shin-jite-itai-no-sa
Ketawa kecewa terpisah
Jalan yang lurus kian berhalang
Adakah semua ini yang ku inginkan
Ataupun hanya mengejar dunia semata-mata
Ku harap ku masih percaya



この全てが願うものだろうか、kono subete-ga negau-mono darouka
ただこの世を追い続けてるだろうか、tada kono yo-wo oi-tsu-zu-keteru darouka
信じていたいのさ、shin-jite-itai-no-sa
Adakah semua ini yang ku inginkan
Ataupun hanya mengejar dunia semata-mata
Ku harap kau masih percaya

瞳を開いて、hitomi-wo hiraite
君を抱いて、kimi-wo daite
僕らはお互い、bokura-ha otagai若くて幼い、wakakute osanai
信じて欲しいのさ、shin-jite-hoshii-no-sa
Buka matamu
Biar aku memelukmu
Kita bersama masih muda masih mentah
Ku harap kau masih percaya

今までに、ima-madeni(7x)
Selama ini (7x)
~終~


Monday, September 17, 2012

耳をすませば (mimi wo sumaseba) - dengar-dengarlah...

video

PEREMPUAN, mereka dianugerahkan dengan pelbagai cara untuk meluahkan perasaan. Bercakap (walaupon dengan bahasa yang jarang-jarang difahami), membebel, meroyan, menitiskan air mata, menangis teresak-esak, menangis di tahap 'raksasa gaban' (rupa yang amat hodoh dengan hilaian lagi memekakkan); sejak dari mula memakai tuala wanita, sehinggalah mereka mula belajar 'diam' tatkala disingkap menopaus. Mereka sungguh 'bertuah'.

Lelaki, kita cuma dianugerahkan Tuhan dengan muzik untuk meluahkan perasaan, dan 'bersembunyi' dari bunyi-bunyian yang tidak menyenangkan lagi membingitkan.

Dari lagu Jay Jay 'Kita Insan Biasa', yang memberitahu beliau tidak kisah Dayangku Intan masih dara atau tidak. Kepada lagu Awie meminta maaf membelasah gadisnya di 'Tragedi Oktober' (sebelum beliau diangkat menjadi ayahanda kumpulan Naga Sakti). Dan lagu Justin Bieber menasihati remaja bagaimana hendak membuat anak dalam 'Baby, baby, baby, ooh...' dan sebagainya.

Lelaki berkomunikasi dengan muzik. Jadi, dengar-dengarlah, wahai wanita.
(Kentut juga sejenis muzik, yang lahir dari bawah hati seorang lelaki. Bila dia sudah selesa melepaskan bunyi-bunyian itu, maknanya dia sudah mula mempercayai wanita itu. Jadi, hargailah dan abadikanlah detik indah itu, wahai wanita.)

Sesungguhnya, bukan niat kami untuk melukai, cuma ada kalanya, kami tidak mengERTI...